Buanglah sampah pada tempatnya

Itu judul blog sering aku ganti-ganti biar gak bosen. Kalo nemu gambar bagus juga mau ditempelin. Tapi gambar air sungainya masih enak dipandang mata. Jadi kubiarkan di situ sampai beberapa waktu. Iseng cerita, aku lagi blogwalking di tetangga, rumpi sana sini, nyampah, nggospin diri sendiri, narsis, plus numpang iklan blog di tetangga (maaf ya buat yang ngerasa aja nih, aku tumpangin iklan gratis, makasih tumpangannya).

Aku tertarik mengganti judul blog dengan keranjang sampah. Dah lama aku absen jadi keranjang sampah, awas bukan tempat sampah. Keranjang sampah lebih sopan kedengerannya. Lagi pula keranjang sampah konotasinya lebih baik dari tempat sampah. Keranjang sampah menampung sampah sesuai jenisnya. Kalo tempat sampah, semua sampah campur aduk jadi satu.

Aku yang sering jadi keranjang sampah tinggal memilih sampah mana yang mau aku olah. Sampah nya ya macem-macem, sampah marah, sampah emosi, sampah curhat, sampah minta solusi, sampah sedih, dan sampah yang lainnya. Enak juga sih jadi keranjang sampah, tinggal duduk manis, diam, mendengarkan, mencerna setiap kata, merasakan emosi, sambil manggut-manggut tanda dengerin curhat, sampai orang nya berhenti sendiri kehabisan kata-kata. Kalo udah gitu, tinggal nunggu reaksi selanjutnya, setelah itu biasanya si orang curhat nemuin sendiri solusinya.

Oh keranjang sampah yang manis, seni mendengarkan itu butuh ketekunan, kebanyakan orang kalo dicurhatin keburu-buru memotong pembicaraan, ngasih saran, serta memaksakan pendapat. Malah kadang jadi uring-uringan kalo sarannya gak dipake. Haha, gak perlu begitu. Setiap orang cukup di dengarkan. itu saja.

Setelah orang membuang sampah, aku pilih sampahnya, inget prinsip memanfaatkan barang bekas alias SAMPAHHH! ambil yang bisa aku gunakan, buang yang gak perlu. Setelah dengerin orang curhat biasanya aku jadi tambah wawasannya tentang suatu hal. Misalnya cara berpikir laki-laki yang sangat berbeda dengan perempuan, otak laki-laki yang praktis akan beradu dengan emosi perempuan yang meluap-luap, mendeteksi kebohongan, bagaimana seharusnya menghadapi persoalan. Tentu aku gak perlu mengalami semua kegagalan hidup. Cukup mengambil pelajaran dari orang-orang curhat. Emmm indahnya hidup ini. Alhamdulillah Engkau telah membuatku damai

Jadi buang sampah ya pada tempatnya, di sini ni,,mumpung aku lagi baek,,buang sampah aja di sini,,sebanyak-banyaknya, buat yang hobi nyampah seperti p____y, B___a, P__i, H____a, a____y, silakan sini,,mari-mari,,aku membantu menyalurkan hobi kalian,,oh betapa sok baiknya aku,,,

Iklan

36 responses to “Buanglah sampah pada tempatnya

  1. nyampahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh ๐Ÿ˜†
    situ deh yang puas nyampahnya

  2. pengen disampahi kok ya bilang2…

    ntar ni blog kaya bantar gebang loh ๐Ÿ˜†
    biarin

  3. **balik lagi… ngga punya sampah… ngga jadi mampir…** ๐Ÿ˜‰
    lho?

  4. Kalau sampah masyarakat, mau di buang kemana buk? Ke TPA (tempat pembuangan akhir) kali ya? Tapi (sekali lagi) dimana?
    kemana ya enaknya?

  5. menjadi keranjang sampah emang ga segitunya mudah… tapi menyenangkan… karena orang tidak bisa hidup tanpa ada tempat buat membuang yang sudah menumpuk di dalamnya… huhuhuhu

    *asal dibayar boleh ajah

    huahuahuauah

    *matre ๐Ÿ˜›
    itu sih konsultasi jeng,,kalo dah terkenal saya mau pasang tarif ko,,,(matre banget)

  6. di saat orang lain pada seneng nyampah… ni malah mau jadi keranjang sampah…
    keren keren… ๐Ÿ™‚
    hehehe,,,keren apanya,,,masalahnya orang2 dah biasa nyampah di sini,,btw makasih pujiannya

  7. hmmm, sampah……kalau dibuang sayang…….!!! moderasi aja komentar sampah ini, hehehehe……. ๐Ÿ™‚
    wah gak segitunya ko,,

  8. beuhhh.. tak buang ya… ๐Ÿ˜†
    gih situ,,dah tau tempatnya?

  9. ummm… nyampah apa ya enaknya?
    eh tau ga kalo GD bilang ormas yang “itu” katanya organisasi bajingan…
    ndak ngeti E

  10. sip… ntar gw laporin ke pemkot bandung.. kebetulan mereka lagi nari lokasi alternatif buat tempat sampah kota
    ok deh

  11. buang sampah pd tempatnya….biar ngurangin polusi akibat sampah n global warming
    Wallah, ndak nyambung necgh
    Gr2 judulnya..hehe….Qkira td ttg lignkungan sich..hehehe….hayoooo nyampah..mbak yg nyapu ntar ya!! ๐Ÿ™‚

  12. Tidak setuju dengan tema Keranjang Sampah. Walau bagaimanapun sampah itu identik dengan sesuatu yang kotor, habis dipakai, jorok, dsb.

    Kalau yang dimaksud di sini adalah tempat curhat saya fikir kurang cocok memakai istilah keranjang sampah. Marah, sedih, tertawa dan bentuk emosi lainnya adalah anugerah Allah SWT yang paling berharga untuk manusia. Jadi kurang tepat kalau anugerah paling istimewa ini dianggap sampah yang mesti disediakan keranjangnya.

    Coba bayangkan, apa yang membedakan kita dari hewan dan tumbuhan? Emosi inilah pembeda utamanya. Emosi memperlihatkan bahwa kita memiliki dualitas kesadaran. Kesadaran terhadap objek dan kesadaran terhadap diri sendiri. Hal ini tidak pernah dikaruniakan untuk hewan dan tumbuhan.

    Tapi semuanya terserah kepada Mbak Yella sebagai pemilik blog. Saran saya ganti lagi dah tema blognya. ๐Ÿ™‚
    makasih Pak RAfki,,lain kali diganti kok, cuma saya seneng aja dengan keranjang sampah,,dah lama gak jadi keranjang sampah,,orang2 pada buang sampah bau yang isinya hal2 privasi,,

  13. buang sampah lagi ah…
    ntar klo udah penuh, disiram ya… :mrgreen:
    **kaburrrrrrrrrrrrrrr….*
    siram sendri donk,,dasar males

  14. Ping-balik: Si Tukang Nyampah « Hanggadamai’s Weblog

  15. Ini tema yg mirip sama yg ada di blognya bung Hangga, dan sampe skrg gue msh bingung dgn terminologi “sampah”. Sebetulnya kata sampah utk comment itu diklasifikasikan berdasarkan apanya yah. Smakin sampah kalo smakin ga bermutu, atau semua comment memang pantes dibilang sampah.

    Serasa abis buang sampah jadinya gue hehe
    gih buang situ deh sampahnya

  16. kalo tong sampah gimana, tuh mbak?

    (^_^)v

    ato recycle bin?

    (^_^)v

    mending jadi bank data aja. //ato sampah data aja, ya? hoho.//
    eh judul blognya diganti recycle bin lebih keren ya?

  17. Jangan lupan bayar iuran sampah ke pak RT tiap bulannya ๐Ÿ™‚
    sipplah

  18. mengenai cerpennya , sabar ya ukhti , saya masih mengeditnya
    Insya Allah , lagi dapat inspirasi terbaru
    sabar ya Ukhti
    ok

  19. Hm…
    Alhamdulillah, itu d paragraf terakhir.. Nama saya gak disebut maka saya bukan termasuk penyampah… ๐Ÿ˜‰
    upsss,,lupa saya menyebutkan dirimu,,laen kali deh

  20. Aku bingum mau dimasukkan kemana sampahku?
    di mana saja boleh,,asal pada tempatnya,,,hehe

  21. Sambil Nyampah .. say minta ijin tukeran links .. ๐Ÿ™‚

    ntar kalo dah di link kasih tahu yah .. ๐Ÿ™‚
    oke.udah link

  22. Wedew…
    Avatarq jadi kayak orang … ๐Ÿ˜ฏ *itulah akibat dari tidak login dulu sebelum koment :mrgreen: *
    makanya kalo mau keluar rumah pake baju,,,nyambung gak sih,,login gt mksdnya ๐Ÿ™‚

  23. Hmmm… sampah problem masyarakat Indonesia yang belum tuntas, ternyata sampah ada dimana-mana, tidak hanya di tempat yang kotor dan bau…tapi di setiap mulut, perilaku dan amal manusia…yuk jadi keranjang sampah yg bisa memfilter…
    yuk,,,dimulai dari diri sendiri dan sekarang juga

  24. salam
    keranjang sampahku terpaksa aku tinggalkan dan akhirnya diapun telah pergi meninggalkan aku hiks hiks hiks ๐Ÿ˜ฆ
    tjup,,tjup teh,,di sini saja ada keranjang sampah,,,buah gih sampahna di sini

  25. lam kenal… waduh, bukan keranjang sampah kok, tapi blog bagus… maen-maen ya mas… :mrgreen:
    hayah ko dipanggil mas? salah alamat iki

  26. @ izkant:
    Ng?
    Mas?
    Sejak kapan e mbak Yella operasi… :mrgreen:
    hiks,,,tolong jelasin ke dia donk hyo san

  27. sayang dong, kl cuma buat keranjang sampah doang…
    iya nih

  28. blm ada postingan baru buat diriku ngerusuh ya mbak?? ๐Ÿ˜†
    belom,,tar keenakan kamunya

  29. Tidak ada sampah…
    Semua pasti bernilai
    Sekecil, jorok, busuk, dll_apapun itu….
    Pasti ada nilainya..
    iya bener banget,,makasih ya berkunjung ke blog ku

  30. Kalau sampah dibuah pada tempatnya tidak akan bermanfaat, tapai kalau pada tempat pasti akan bermanfaat. ๐Ÿ˜€
    buener bangetPak,,salam kenal ya

  31. Kalo menurut versi cerita di atas, jadi tempat sampah selain bermanfaat bagi orang, juga mendapat manfaat ๐Ÿ˜‰
    yuuu menjadi pendengar setia,,,

  32. @ awan sundiawan:

    Kalau sampah dibuah pada tempatnya tidak akan bermanfaat, tapai kalau pada tempat pasti akan bermanfaat.

    I get confused *compiler_mode=On* ๐Ÿ˜•
    hyo-san gasah mumet gt,,ini blog kok, bukan ruang kelas,,kalo gak mudeng senyum aja ๐Ÿ™‚

  33. terakhir komen di hari ini…
    mau nyaaaaammmmmmmmpaaaaahhhhhhhh….
    silakaaaan,,,gratis ko,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s